Minggu, 01 November 2009

Adik Ku Suami Ku 1

Nama akak Salina. Akak kini sudah berumur 49 tahun dan mempunyai 5 orang anak. Suami akak bekerja sebagai pegawai pemasaran manakala akak tak bekerja. Dahulu akak merupakan seorang supervisor di kilang, namun setelah mendapat anak yang ke-3, akak telah berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa.

Apa yang akak ingin ceritakan adalah keaiban diri akak sendiri yang sudah jauh menyimpang dari normal kehidupan dalam berkeluarga. Ketika akak berusia 35 tahun, sewaktu akak masih mempunyai 2 orang anak yang mana masing-masing sudah bersekolah rendah. Akak telah berzina dengan adik kandung akak sendiri, Adi. Berbekalkan ketampanan wajahnya yang berusia 25 tahun dan susuk tubuhnya yang tegap, akak hilang pertimbangan dalam keterpaksaan yang akak relakan.

Segalanya terjadi sewaktu akak mengambil cuti rehat dan mengambil keputusan hanya berehat di rumah. Kedua-dua orang anak akak tidak di bersekolah kerana cuti sekolah. Hendak dijadikan cerita, adik akak Adi juga mengambil cuti pada hari itu. Dia datang ke rumah akak bersama satu plastik buah oren sebagai buah tangan untuk akak sekeluarga.

Akak yang tahu adik akak memang menaruh minat terhadap akak sengaja tidak mempedulikan dirinya yang selalu mencuri pandang menatap seluruh tubuh akak. Memang sejak dari dia kecil, akak selalu menjadi mangsa usikan nakalnya. Kadang kala ketika kami tidur bersama-sama, dia gemar memeluk akak dari belakang dan tangannya suka meraba-raba punggung akak. Akak biasanya biarkan je sebab apa yang apa dalam fikiran akak adalah dia hanyalah seorang budak kecil. Kalau setakat mengintai akak mandi tu perkara biasa. Kadang-kadang kalau akak sedar akak diintainya, sengaja pula akak tayang seluruh pelusuk tubuh akak yang telanjang bulat kepadanya. Akak pun tak tahu kenapa akak bersikap sebegitu. Apa yang pasti, akak berasa sungguh bangga kerana adik akak terlalu meminati dan menghargai susuk tubuh akak.

Namun setelah dia semakin matang, dan akil baligh. Kami tidak lagi tidur bersama. Tetapi setiap kali aku pulang ke rumah ibu bapa akak, adik akak yang menetap di sana pasti tidak akan lepaskan peluang memerrhati seluruh tubuh akak. Tubuh akak yang agak slim ketika itu memang cantik. Buah dada akak yang sederhana besarnya kadang kala sengaja ku biar tidak bercoli di dalam baju. Punggung akak yang memang tonggek dan montok menjadi objek utama yang ditatap oleh adik akak. Akak tahu, bukan dia seorang yang meminati punggung akak, ramai lagi lelaki yang meminati ku kerana punggung akak, selain wajah akak yang cantik.

Encik Razif, Supervisor di bahagian QC di kilang merupakan lelaki yang selalu dapat berasmara dengan akak sebelum akak kenal suami akak. Walau pun Encik Razif tidak pernah meragut keperawanan akak, namun kontolnya sudah tidak asing bagi akak. Sambil ringan-ringan, kami akan saling meraba-raba dan saling hisap menghisap. Selalu juga akak tertelan air maninya ketika khayal menghisap kontolnya. Jika sempat akak keluarkan dari mulut, biasanya kontolnya akan memancutkan air maninya di muka akak, kadang-kadang kena tudung yang akak pakai. Namun apa yang paling digemari Encik Razif adalah menikmati kontolnya di lancap tangan akak dan seterusnya melepaskan air maninya di celah bontot akak. Kadang-kala, dia gemar menggeselkan kontolnya kat celah bontot akak kalau akak pakai kain yang licin macam kain satin atau sutera dan biasanya pancutan air maninya yang banyak akan meninggalkan kesan basah di permukaan kain di punggung akak. Hubungan kami berakhir setelah akak mendapat tahu dia adalah suami orang, dan seterusnya akak berkenalan dengan suami akak yang masih bujang ketika itu dan akhirnya kami pun berkahwin.

Berbalik kepada adik akak yang datang ke rumah akak tadi. Akak yang ketika itu masih belum mandi, sibuk di dapur mencuci pakaian di mesin basuh. Sementara adik akak pula sibuk melayan telatah anak sedaranya di ruangan makan. Sesekali aku jeling kepada Adi, akak dapat lihat dia seronok menatap seluruh tubuh akak yang sering terbongkok-bongkok mengambil pakaian dari dalam bakul. Akak tahu, memang dia geram gila kalau akak pakai kain batik, lebih-lebih lagi kalau baju t yang akak pakai agak sendat dan singkat. Selalu juga tubuh akak menjadi sasaran tembakan air mani Adi jika akak pulang ke rumah ibu bapa akak. Biasanya terjadi kalau akak tidur siang, biasanya selepas makan tengah hari lah. Time-time macam tu memang syok kalau tidur, lebih-lebih lagi kalau anak-anak akak pun sama tidur. Apa yang akak ingat, ibu bapa akak pergi umrah ketika itu dan suami akak kerja lebih masa. Jadi tinggal akak dan adik akak bersama anak-anak akak di rumah ibu bapa akak.

Tengah sedap tidur tu, akak terasa macam bermimpi di sembur air mani yang hangat di bahagian punggung. Namun setelah akak terjaga, akak terasa memang betul ada air mani yang banyak, malah masih melekit dan berketul-ketul di celah-celah punggung akak. Kain batik akak memang dah basah dah. Akak tak syak sesiapa lagi, kecuali adik akak tu sebab ketika itu tiada sesiapa lagi lelaki yang ada kat rumah melainkan dia seorang. Tapi akak buat-buat tak tahu. Malah akak biarkan je terus pakai kain batik tu walau pun kesan basah di bontot jelas kelihatan.

Itu baru sikit, sebenarnya banyak lagi. Memang selalu akak mengalami perkara sebegitu setiap kali akak pulang ke kampung dan tidur di waktu siang. Pernah juga akak sengaja tanggalkan kain batik akak di bilik dan campakkan di lantai, sementara akak berkamban dengan tuala ke bilik mandi. Bila akak selesai mandi dan kembali ke bilik, akak tengok kain batik akak sudah berubah tempat. Akak angkat kain batik akak dan akak lihat, bertompok kain batik tu dengan air mani yang masih pekat dan berlendir. Memang banyak juga air mani adik akak tu. Sepanjang akak bersama dengan Encik Razif dan bersama suami akak, tak pernah pulak akak tengok air mani yang mereka keluarkan sebanyak itu. Akak tak sangka pulak yang akak digilai adik sendiri, sampaikan kain batik yang akak pakai pun jadi mangsa dia melancap. Itu belum lagi seluar dalam akak yang selalu kurang dan bila akak jumpa balik, dah bertompok comot dengan kesan air maninya. Itu pun kalau akak tak selongkar laci almarinya sewaktu dia pergi kerja, pasti akak tak tahu perkara tu. Bukan setakat seluar dalam akak yang akak jumpa, malah gambar-gambar akak dan diari peribadi adik akak tu juga akak jumpa. Dan dari diari itulah akak akhirnya tahu bahawa rupa-rupanya dia benar-benar gilakan akak. Terlalu banyak perkataan cinta kepada akak dapat akak baca bersama dengan segala apa yang telah dilakukan kepada akak juga turut dituliskan di dalam diari itu. Ketika itu barulah akak tahu rupa-rupanya bukan sekali dua akak menjadi tempat sasaran air maninya, malah sudah berpuluh-puluh kali dan kebanyakkannya ketika dia sudah tidak dapat bertahan melihat akak berkain batik. Selalu juga rupanya dia sendirian melancap membayangkan dirinya meliwat punggung akak. Perasaan akak macam-macam masa tu. Bengang ada, kelakar ada, dan kesian pun ada. Tak tahu lah nak cakap macam mana…

Berbalik kepada adik akak yang sedang bermain bersama anak-anak akak tadi, akak tahu dia asyik memerhatikan tubuh akak. Akak pun sengaja hendak mengujinya. Akak lentikkan tubuh akak sambil memerhati basuhan yang sedang berputar di dalam mesin basuh. Sesekali akak jeling, akak lihat macam nak terkeluar biji matanya melihat bontot akak yang sendat berkain batik ni. Akak pun menonggeng di mesin basuh membiarkan dia melihat seluruh bontot akak.

Kemudian akak berlalu ke dalam bilik dan menanggalkan seluruh pakaian akak dan berkemban tuala menuju ke bilik air. Rumah murah yang akak diami tidak mempunyai tandas di master bedroom, jadi akak terpaksa melalui adik akak yang sedang duduk di lantai yang sedang bermain bersama-sama anak-anak akak. Nak terbeliak mata adik akak melihat peha akak yang putih dan gebu. Memang singkat tuala yang akak pakai, kalau selak sedikit, pasti nampak bontot akak yang tak berseluar dalam. Lepas akak masuk ke bilik air, akak buat-buat mandi. Dan lebih kurang beberapa minit kemudian, akak keluar kejap menjengah keluar bilik air, akak lihat mereka sudah tiada di situ lagi. Kemudian kedengaran bunyi televisyen siaran kartun berkumandang. Akak keluar jap dan lihat anak-anak akak tengah khusyuk tengok rancangan kartun. Tapi mana pakciknya? Perlahan-lahan akak ke bilik dan akak intai adakah adik akak ada di situ.

Tekaan akak tepat sekali. Akak dapat lihat adik akak sedang melancap sendirian di dalam bilik akak. Kain batik yang akak pakai tadi kelihatan sedang digunakan untuk merocoh kontolnya. Seperti biasa, dia melakukannya jika ada peluang. Terkejut akak bila tengok kontolnya yang keras dan tegang itu. Saiz kontolnya yang besar dan amat tegang itu seolah memukau akak. Selama ini akak sangkakan kontol Encik Razif yang paling besar jika handak dibandingkan dengan kepunyaan suami akak, rupa-rupanya kontol adik akak lebih besar dan lebih mengancam! Akak tiba-tiba terbit rasa berahi yang amat sangat ketika itu. Secara spontan, berkali-kali air liur akak telan. Tapi akak tahan kan. Akak terus mengintai perlakuan adik akak sehingga akak lihat dia mencapai puncak klimaks. Berkali-kali dia menyebut nama akak dalam kemuncaknya itu. Akak rasa keliru, antara suka dan geram. Sebelum dia sedar akak mengintai dia, akak pun terus ke bilik air dan menyambung mandi dengan hati yang masih berdebar-debar.

Selesai mandi, akak ke bilik dan kelilhatan adik akak tengah baca akhbar di ruang tamu. Akak tercari-cari kelibat anak-anak akak, dan adik akak yang seperti tahu akak mencari anak-anak pantas mengatakan akan-anak akak sedang bermain-main dengan anak jiran di rumah sebelah. Akak pun tak kisah sebab memang hampir setiap hari mereka bermain-main bersama anak-anak jiran di rumah sebelah jika cuti sekolah. Akak pun masuk ke bilik dan menutup pintu. Akak terus capai kain batik yang akak pakai tadi. Seperti yang akak jangkakan, kain batik lusuh akak tu berselaput dan basah dengan tompokan air mani Adi yang amat banyak. Akak hairan juga, macam mana air maninya boleh banyak macam tu sekali. Tetapi memandangkan saiz kontolnya yang besar dan tegap tu, maka akak tak hairanlah kenapa air maninya boleh sebanyak itu.

Selepas akak campakkan kain batik tu ke dalam bakul pakaian kotor, akak pun membuka almari pakaian dan memilih untuk memakai apa pada hari itu. Akak tertarik untuk memakai pakaian yang seksi hari tu. Akak seolah sengaja hendak menguji adik akak dan akak seolah dapat merasakan kepuasan membiarkan tubuh akak di tatap penuh nafsu oleh adik akak. Akak memilih untuk memakai kain batik merah yang hampir lusuh warnanya. Kain batik itu dihadiahkan oleh Abang Man, orang yang berniaga di pasar yang mana kedainya dulu selalu akak kunjungi pada waktu hujung minggu dahulu. Setiap kali akak berbelanja di situ, selalu aku terlihat kelibat kontolnya yang menonjol di dalam seluarnya. Malah dia selalu memanggil akak di saat akak ingin masuk ke kereta selepas siap berbelanja di pasar semata-mata ingin memberikan sebungkus tapai pulut, terutamanya jika akak berbelanja sendiri. Memang sedap tapai pulut yang diberikannya, biasanya akak habiskan sebelum sampai kerumah, namun satu hari tu nak jadi cerita, beberapa minggu selepas akak terima hadiah dari abang Man. Macam biasalah, akak akan buka bungkusan tapai tu dan makan sambil memandu pulang. Tetapi ada sejenis cairan yang pekat yang seolah akak kenali masih kental dan likat meyaluti tapainya. Di traffic light, akak belek-belek dan akak kius dengan jari. Akhirnya barulah akak tahu, rupa-rupanya selama ini, tapai pulut yang Abang Man beri kepada akak rupanya berselaput dengan air maninya. Sejak dari hari itu, akak tidak lagi berbelanja di pasar itu lagi. Jahat netul la jantan tu. Dia dah stim tengok akak, lepas tu lancap dalam kawasan sayur dia tu supaya pelanggan tak nampak pastu pancut dalam tapai. Hah, lepas tu bagi akak suruh makan tapai tu yang berselaput dengan aiir mani dia. Kurang ajar betul lah.

Berbalik kepada akak yang sibuk berpakaian di dalam bilik. Selepas akak pakai kain batik tu, akak pakai pula baju kemeja lengan pendek satin berwarna merah. Kemeja yang agak singkat itu sengaja akak tidak butangkan sehingga ke atas, biar alur dada akak terbentang luas dan biar tompok coklat di dada akak seakan mahu kelihatan jika terselak. Puting akak pasti akan kelihatan menonjol sebab akak sengaja tak nak pakai coli. Manakala bahagian bawah baju kemeja tu akak ikat di atas pinggang, biar bontot akak yang sendat berkain batik ni jelas terpampang di depan mata adik akak. Akak nak tengok apa reaksi dia.

Bila akak keluar ke ruang tamu, tak berkelip mata adik akak tengok akak atas bawah. Terutamanya puting akak yang menonjol di baju akak. Lepas tu akak sengaja mundar mandir di ruang tamu, bila akak jeling, matanya galak menatap punggung akak yang sendat berkain batik tu. Kemudian akak terus ke dapur dan mula nak memasak.

Tengah akak tertonggeng-tonggeng nak keluarkan sayur dari dalam peti sejuk, tiba-tiba akak rasa ada sesuatu yang menekan-nekan bontot akak dari belakang. Akak pun bangun dan akak terkejut bila akak merasakan ada tangan yang secara tiba-tiba memaut pinggang akak dan menekan rapat bontot akak. Akak toleh dan akak lihat adik akak tengah syok menggeselkan kontolnya yang karas tu ke celah bontot akak. Akak cuba marah dia tapi dia selamba je teruskan perbuatannya. Akak semakin berdebar-debar dengan perlakuannya. Masa tu mulalah timbul rasa bersalah mempemerkan tubuh akak dengan agak menjolok mata kepadanya. Akak cuba berpusing menolak tubuhnya tetapi tenaganya terlalu kuat untuk akak lawan. Akak akhirnya jatuh rebah di atas lantai. Kain batik akak terselak mempemerkan betis akak yang bunting padi ini. Tangan adik akak pantas meraba betis akak dan seterusnya masuk ke dalam kain batik akak meraba peha dan tundun akak. Akak yang seboleh-boleh cuba menolak dirinya secara tak langsung tertekan kontolnya yang keras menonjol di dalam seluar track yang adik akak pakai. Naluri seksual akak secara tiba-tiba tercetus walau pun pada dasarnya akak tidak merelakan perkara itu berlaku.

Tanpa buang masa, adik akak terus mengucupi bibir akak. Mulanya akak menolak bermati-matian, tapi lama-kelamaan akak semakin hilang arah. Kucupannya akak balas dan tangan akak yang tadinya kuat menolak tubuhnya akhirnya longlai ke lantai. Adik akak memajukan tangan akak agar memegang kontolnya yang sudah terkeluar dari seluar tracknya. Tanpa di suruh, akak terus memegang kontolnya dan nafsu akak secara tiba-tiba semakin bangkit. Kontol Adi yang besar dan keras akak pegang dengan berahi. Perlahan-lahan akak lancapkan kontolnya dan Adi tersenyum melihat akak seperti kagum melancapkan kontolnya. Adi mengucupi dahi akak dan dia terus berlutut di depan akak. Adi menarik kepala akak rapat ke kontolnya. Sekali suap, kontol Adi sudah separuh terbenam ke dalam mulut akak. Akak menghisap kontol adik akak penuh perasaan. Tak pernah akak menghisap kontol sekeras dan sebesar itu seumur hidup akak. Sesekali akak terdengar Adi mengeluh nikmat sambil menyebut kata-kata cinta dan sayang kepada akak.

Kemudian Adi meminta akak supaya berhenti menghisap kontolnya. Akak di minta supaya berdiri memaut peti sejuk dan Adi terus berlutut di belakang akak mengucupi seluruh punggung akak yang masih sendat dibaluti kain batik. Punggung akak di kucupi dan dicium rakus oleh Adi. Mukanya di sembamkan ke celah punggung akak dan kemudian Adi menyelak kain batik akak ke atas. Kepalanya masuk ke dalam kain batik akak dan selepas itu, akak merasakan lurah bontot akak dijilat Adi dari atas ke bawah. Akak seolah berkhayal sekejap kerana kenikmatan diperlakukan sebegitu oleh adik kandung akak sendiri. Akak sendiri melentikkan punggung akak agar makin menonggeng. Tujuannya supaya jilatan lidah Adi sampai ke lurah cipap akak. Akhirnya akak semakin hilang pertimbangan. Akak sendiri berkali-kali menyebut namanya memberitahu kepadanya betapa sedapnya akak diperlakukan begitu.

Adi kemudian berdiri di belakang akak. Kontolnya akak rasakan menunjal-nunjal pintu cipap akak. Akak kangkangkan lagi kaki dan ianya memudahkan kerja Adi untuk menceroboh lubang cipap akak. Pertimbangan kewarasan akak sudah sepenuhnya dikawal desakan nafsu. Akak sudah tidak peduli, walau pun akak sememangnya sudah tahu bahawa akak akan bersetubuh dengan adik kandung sendiri, tetapi akak terus merelakan tubuh akak di ratah enak oleh adik kandung akak sendiri. Kontol Adi yang keras dan besar itu akhirnya terjerlus masuk ke dalam cipap akak. Sendat rasanya lubang cipap akak di masuki kontol Adi. Malah, akak dapat rasakan kontolnya menekan-nekan dasar cipap akak. Akak khayal dalam kenikmatan di setubuhi adik kandung sendiri.

Akak tak ingat, berapa kali akak klimaks ketika itu. Kenikmatan di tunggang adik kandung sendiri melupakan akak kepada segalanya. Kontol Adi yang keras memacu cipap akak benar-benar memberikan kenikmatan yang tak pernah akak kecapi selama ini. Dalam kenikmatan yang menghanyutkan akak, akak toleh dan lihat adik akak begitu gagah. Kontolnya yang keluar masuk lubang cipap kakaknya ini sungguh utuh dan keras. Sambil Adi menghayun gagah, matanya galak melahap pemandangan yang memukau nafsunya. Kain batik akak yang diselakkan di pinggang mempamerkan punggung gebu akak kepadanya. Sekali sekali daging punggung akak di ramasnya dengan sentuhan penuh nafsu. Matanya terus memerhati belakang tubuh akak yang sendat dibaluti kemeja satin merah. Dia mengucupi belakang tubuh akak sambil kedua-dua tangannya meraba dan meramas kedua tetek akak yang membuai di dalam setiap hayunannya di punggung akak. Semakin akak terangsang, semakin akak melentikkan punggung akak agar di tekan lebih dalam dan kasar oleh kontol adik akak. Adi juga semakin ghairah. Dia meramas pinggul akak semain kuat. Malah, berkali-kali rambut akak yang kerinting halus ini di kucupinya. Berkali-kali ungkapan cinta dan kasih sayang di bisikkan di telinga akak. Penyerahan abdi tubuh akak kepadanya benar-benar memberahikan adik akak agar semakin galak menyetubuhi akak. Kenikmatan membuatkan akak menyuarakan kenikmatan disetubuhinya. Ungkapan sedap dan sayang selalu terbit dari bibir akak. Akak benar-benar tak tahan. Akak ingin menjadi miliknya. Akan ingin selalu menikmati saat-saat begitu bersamanya.

Akhirnya, akak merasakan hayunan Adi semakin kuat dan dalam dan akhirnya akak merasakan kontolnya ditekan sedalam-dalamnya bersama denyutan yang sangat kuat di dalam cipap akak. Ketika itu juga akak rasakan, ruang rongga cipap akak seolah dipenuhi dengan air mani Adi yang hangat dan banyak. Akak langsung tak terfikir tentang risiko kehamilan ketika itu, akak cuma benar-benar khayal dengan kenikmatan yang akak rasakan. Itulah pertama kali akak merasakan sedapnya cipap akak dipenuhi air mani yang hangat dan menerjah kuat di dasar cipap akak. Malah, akak juga terdetik ketika itu bahawa akak tidak menyesal jika akak mengandung hasil benih adik kandung sendiri, kerana kenikmatan yang akak rasakan memang benar-benar diluar jangkaan. Akhirnya akak terjelupuk ke lantai bersama cipap akak yang mengalir keluar lebihan air mani Adi yang tidak dapat ditampung lagi oleh rongga cipap akak. Adi memapah akak masuk ke bilik dan akak terlena hingga ke tengah hari. Akak sedar apabila dikejutkan anak-anak akak yang yang baru balik dari bermain di rumah jiran. Manakala adik akak pula sudah pulang ke rumah ibu bapa akak, itu pun anak-anak akak yang beritahu. Memang akak betul-betul tak boleh tahan hari tu. Itulah pertama kali akak merasakan kenikmatan yang sebenar-benarnya, walau pun bersama adik kandung sendiri.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar