Minggu, 01 November 2009

Majikanku

Kawan dan juga senior aku(Yap nama dia) masa kami sama-sama di kampus dulu, mengajak aku join kat company dia kerja. Syarikat tempat aku kerja ni terletak dekat area Ampang. Income aku lumayan kat sini tapi aku tak bercadang nak kerja lama pasal pak mertua aku ajak aku join company dia kat selatan sana tu.

Manager tempat aku kerja ni perempuan. Dia anak tunggal. Lawa orangnya. Mey nama dia. Umur dia dalam 27 tahun. Kulitnya putih bersih, maklumlah kacukan Cina dan Korea. Tinggi dalam 5′ 6″, tetek dia bulat dan tak adalah besar sangat. Rambut dipotong pendek paras bahu. Badan dia… fuhhh… gebu. Memang sedap kalau dapat main dengan dia ni. Dia ni suka pakai kemeja dengan seluar bila kerja. Tapi yang lebih aku respect lagi dia ni fasih berbahasa Malaysia.

Dengar kata dari staff yang dah lama kerja kat sini dia ni tak ada anak. Laki dia biarkan dia sendiri. So dia ni fed-up duduk kat rumah jadi dia minta untuk operate syarikat ni dari bapa dia. Baru lebih kurang 5 bulan saja dia jadi manager kat sini. Dia ni fussy sikit. Hantar repot lambat sikit marah, workshop kotor sikit marah, datang lambat sikit marah, itu tak boleh, ini tak betul, suka marah-marah walaupun benda kecil malah ramai staff yang tak suka sangat kat dia ni. Lebih lagi budak-budak admin tu cukup berbulu dengan dia ni. Tapi bagi aku ni, tak adalah kisah sangat kalau setakat kena marah tu. Tak hairanlah.

Satu hari setelah hampir 3 bulan bekerja, aku mengambil cuti 2 hari. Jadi tambah dengan hari Sabtu dan Ahad semuanya jadi 4 hari. Aku balik ke rumah mertua aku kat BP kerana wife aku tinggal dengan mereka. Di KL aku duduk sorang saja sebab wife aku kerja kat BP ni. Hari Isnin masa cuti tu wife aku bagi tahu ada phone call untuk aku dari office. Mula-mula aku malas nak layan jadi aku suruh wife beritahu aku tak ada kat rumah.

Lepas tu phone bunyi lagi. Kali ni wife aku beritahu Mey nak cakap. Katanya kereta dia accident kat Simpang Lima. So dia minta tolong aku hantar dia ke Senai untuk mesyuarat jam 2.30 petang. Dia janji bagi aku extra cuti 2 hari lagi sampai Khamis. Siapa tak mahu. Aku tanya dia kenapa tak naik flight macam selalu bila turun ke Senai. Dia kata ada hal jadi singgah kat rumah auntie dia kat Muar sebab tu bawa kereta. So aku pun tolong hantar dia sampai Senai Industrial Park. Dia minta aku tunggu. Habis mesyuarat dekat jam 5.00 petang terus kami balik ke BP untuk cari hotel. Aku baliklah ke rumah mertua aku.

Esok paginya hari Selasa aku hantar dia untuk uruskan hal keretanya. Hari tu patut selepas urusan keretanya dia balik ke KL tapi katanya dia letih sangat so dia minta aku hantar ke hotel semula untuk check in. Lepas check in dia minta aku tolong angkatkan beg serta semua fail-fail yang kami ambil dari keretanya naik ke bilik hotel. Dia naik dulu ke bilik hotel. Tiga kali aku naik turun dari bilik ke parking lot belakang hotel tu.

Habis angkat barang aku duduk kejap kat bilik tu pasal dia tengah mandi. Lama juga aku tunggu sampai aku terlena. Memang penat pun aku rasa hari tu. Bila aku tersedar, Mey duduk berkemban kat katil sebelah aku. Badannya cuma di baluti tuala antara dadanya hingga ke peha. Tersembul keluar tetek dia yang mengkal tu.

“Edy, sorry pasal I susahkan you dua hari ni”, katanya. “Tak apa Mrs. Mey, lagipun you dah janji ganti esok sama lusa”, kata ku. “I yang minta tolong lagipun masa ni you cuti…, so I kena replaced balik cuti you. Another one, you jangan panggil I Mrs. Mey, I tak suka. Panggil I, Mey only. Kalau kat office it’s ok panggil Mrs.”, dia berkata sambil tersenyum.

Konek aku mula menegang bila nampak body boss aku ni. Aku tengok kat dada dia, punggung dia, peha dia yang putih tu. Senang cerita semuanyalah aku tengok. Mahu tak keras konek aku ni. Tapi aku tak berani nak lebih-lebih pula masa tu. Aku boleh ingat lagi masa tu. Dia ni boss aku, orang yang bayar gaji aku. “Nasib baik you ada, kalau tidak I tak tahu nak minta tolong kat siapa”.

Aku masih lagi baring sambil menikmati tubuh boss aku tu. Tanpa di paksa, dia menceritakan semua hal tentang dirinya, suaminya yang tak pernah ambil tahu hal dia( mereka ni kahwin kerana persahabatan orang tua). Boyfriend dia budak Melayu masa kat UM dulu, sampailah hal kat office. Barulah aku tahu pasal apa dia selalu marah-marah kat office. Rupanya dia ni tension jadi nak lepas tension, staff yang jadi sasaran. Kasihan juga aku masa tu tapi sementara ada free show ni, aku mesti tengok. Bukan senang nak tengok boss aku berkemban macam sekarang ni. Lama dia bercerita hampir sejam. Aku antara dengar dengan tidak sebab geram sangat kat body dia yang gebu tu.

Habis dia cerita, aku minta diri nak balik sebab dah dekat jam 2.30 petang lagipun wife aku nak pakai kereta petang tu. Sebelum keluar dia menghulurkan sedikit duit kat aku tapi aku menolak. Aku tak nak ambil sebab semalam dia dah bagi RM 200. Dah tu minyak dia bayar untuk full tank. Dia hulur, aku tepis tapi dia tetap cuba juga nak masukkan duit tu dalam poket aku. Aku terus ke pintu. Masa nak buka pintu tu dia cuba hulur lagi dari belakang nak masukkan dalam poket depan aku tapi terlanggar konek aku.

Konek aku memang tengah keras masa tu. Aku tahu Mey dah terpegang konek aku yang keras masa tu. Aku tolak tangan dia ke belakang dan secara tak sengaja terjatuhkan tuala kembannya tu. “Sorry Mrs. Mey, saya tak sengaja”, aku panik kejap takut dia menjerit. “It’s ok, small matter only but how about it?”, katanya sambil memegang konek aku dari luar seluar sambil mengurut-urut. “And call me Mey only”, tambahnya lagi. Memang sedap rasanya bila konek kena urut macam tu.

Dalam tak sedar aku berpusing ke belakang mengadapnya. Tangannya masih lagi mengurut konek aku dari luar seluar. Aku terus saja memegang teteknya sambil meramas-ramas. Matanya kuyu semacam saja. Aku terus menghisap teteknya sambil tangan aku meraba-raba di celah nonoknya. Dah mula basah licin dan berlendir alur nonok dia ni. Tangan ku menggentel biji kelentitnya. Aku tengok matanya terpejam rapat bila aku menggentel biji kelentitnya. Aku terus meraba-raba sampai ke lubang. Fuhhhh… panas. Aku jolok-jolok sedikit jari aku ke dalam lubang nonok dia tu. Dia kepit tangan aku dengan pehanya rapat-rapat.

“Ssssshhhhhhhh… iiiiiiisssssshhhhh… uuuunnnhhhh…”, desisnya seperti orang kepedasan cili. “Edy, it’s delicious you know… hhhhhaaaaaaaaahhhhhhh… I like it…”. Suaranya antara kedengaran dan tidak. Tangannya masih lagi mengurut konek aku sambil sebelah tangan lagi cuba membuka talipinggang aku. Konek aku rasa tak selesa sangat sebab aku pakai seluar jeans jadi aku menariknya ke atas katil. Aku baringkan dia dan terus kami bercium. Aku kulum lidahnya, dia kulum lidah aku berganti-ganti. Berdecit-decit mulut kami berbunyi.

Dia berbaring bogel. Aku mula menjilat dari teteknya. Aku kulum sambil menyonyot-nyonyot puting dia yang merah tu. Puting tetek dia sederhana saja tapi keras menegang. Tetek dia pun tak adalah besar sangat sebab belum pernah beranak lagi. Lepas tu aku jilat turun sampai ke pusat. Aku mainkan lidah aku dalam pusatnya dan juga kawasan perutnya sampailah ke ari-ari. Dia menggeliat-geliat menahan geli. “Hhhaaaaaahhhh… aaasssshhhhh… hhhiiiissshhhh…”, mulutnya berbunyi lagi mengerang.

Aku jilat lagi turun ke celah kangkang dia. Sasaran aku, nonok dia. Tembam betul nonok boss aku ni. Sesuai dengan badan dia yang gebu. Bulu dia pun tak adalah banyak sangat. Putih melepak nonok dia. Nampak kebiru-biruan urat nonok boss aku. Terdapat tiga biji tahi lalat kat nonok dia ni. Aku ingat lagi mak angkat aku(sebenarnya mak kawan aku yang jadi bidan kampung kat Melaka beritahu aku dulu. Perempuan kalau ada tahi lalat kat atas nonok dia, kuat sex. Sama juga kalau lelaki ada tahi lalat kat konek. Betul tidak aku tak tahulah tapi yang pasti aku sendiri ada pun tahi lalat kat area konek aku. Dah tu aku memang kuat sex juga. Mungkin itu secara kebetulan saja).

Aku cari biji kelentitnya dengan lidah dan menjilat sambil menghisap. Besar betul biji dia macam kacang tanah. Bau semerbak sabun yang dia pakai masa mandi tadi masih ada lagi. “Wangi bau sabun ni”, kata aku dalam hati. Aku main-main bulu nonok dia ni dengan lidah aku. Aku teruskan memainkan lidah aku dengan menjilat-jilat kelentitnya. Terangkat-angkat punggungnya menahan kegelian bila aku menghisap, menggentel dan menjilat bijinya dengan lidah aku. “Aaaaauuuuuffff… fffuuuuuuuhhhhhh… ffffuuuuuhhhhh… yessssss, do it Edy…”, rintihnya lagi sambil badannya terkejang-kejang dan tangannya menarik-narik rambut aku.

Lama aku buat begitu. Lepas tu aku bagi dia tonguefuck. Terangkat-angkat tinggi punggung dia sambil kedua-dua pehanya mengepit kepala aku. Macam tak boleh bernafas aku masa tu kena kepit. Dia menarik aku rapat ke badannya menggunakan kaki. Matanya dah kuyu sangat. Terus saja dia membuka t-shirt aku. Lepas tu dia melepaskan talipinggang aku, seluar jeans dan last sekali, seluar kecik aku. Konek aku memang dah lama keras. Dia mengurut konek aku sambil mengubah posisinya berbaring.

Terus saja dia masukkan konek aku ke dalam mulutnya. Habis semua konek aku di hisapnya. Lagi pun bukannya panjang dan besar sangat. Takadalah macam konek mat salleh dalam blue film tu. Konek orang Asia. Biasalah, sesuai pun dengan nonok orang Asia jugalah. Kami bergomolan dalam kedudukan 69 dengan dia di atas aku pula di bawah. Lidah aku tak lepas-lepas menjilat dan menjolok lubang nonok boss aku. Air mazi dia tak payah lagi nak cerita, habis muka aku basah bersememeh dengan air mazi dia bercampur air liur aku sendiri. Konek aku dikulumnya sedalam-dalamnya. Habis tu telur aku pula di hisap semuanya ke dalam mulutnya. Fuhhh… ngilu kepala konek aku.
“Aaaauuuuffff… hhhaaaaahhhhhh… hhhaaaahhhhh… ssssyyyhhhhhhh…”. Boss aku mengerang panjang. Aku tahu dia dah dekat nak klimaks. Dia menekan nonoknya dengan kuat kat muka aku. Aku masih lagi terus menjolok dalam lubang nonoknya dengan lidah aku. Pehanya mengepit kepala aku kuat. Sampai sakit telinga aku. Aku terus juga menjolok lubang nonok dia dengan lidah aku.

“Fffffffuuuuuuuu… nnnnhhhhhhhhhhssssssssssss…”. Panjang bunyinya boss aku sambil badannya terhenjut-henjut menekan atas badan aku. Dia dah klimaks. Nonoknya masih ditekan rapat dan kuat atas muka aku. Tak bernafas aku masa tu kejap. Mulutnya masih lagi mengulum konek aku. Giginya berlaga dengan kepala konek aku. Ngilu sangat aku rasa masa tu. Pehanya mengepit kepala aku kiri dan kanan. Gelap dunia aku masa tu. Lepas tu badannya mula mengendur sedikit dan dia turun berbaring di sebelah aku. Matanya terpejam tapi tangannya masih lagi memegang dan mengurut-urut konek aku.

Aku ubah posisi ke celah kangkang dia. Aku kuak kangkang dia dengan kaki aku. Dia membuka matanya dan mengangkang luas. “Edy, I nak you inside me now”. Aku angguk saja. Aku letakkan konek aku atas alur nonok dia. Dah tu aku geselkan konek aku dalam alur tu naik turun. “Uuuuuuhhhhhhhh…”, keluhnya lagi. Matanya redup memandang aku. Aku masih lagi menggeselkan konek aku naik turun dalam alur nonok boss aku. Boss aku terus menggeliat-geliat sambil berbunyi. “Uuuuuuuuuhhhhhhhh…” boss aku mengerang sambil melaga-laga kedua-dua giginya. Berkeriut bunyinya.

Dia terus memegang konek aku, menggesel-gesel di belahan nonoknya dan terus memasukkan ke dalam lubang sambil kedua-dua kakinya menekan punggung aku. Rasa nak terkehel konek aku masa tu pasal lubang nonok dia memang amat ketat betul. Orang belum beranak lagi mana taknya. Lubang masih elok sangat walaupun bukan anak dara. Rugi betul aku rasa laki dia tinggalkan boss aku ni. Tapi tak apa aku juga yang untung.

Aku terus menjalankan tugas aku. “Uuuhhh… Aaahhh. It’s good Edy. It’s so delicious. Aahhhhhh. My pussy… Aaahhh… yeeeh. You have big dick Edy… Uuuummmmhhhhh…”. Aku terus menghenjut konek aku keluar masuk dalam lubang boss aku. Makin lama makin laju. Mey mendengus kesedapan sambil tangannya menarik aku rapat atas badannya. Aku makin laju menujah keluar masuk nonok boss aku ni. Kedua-dua kakinya mula menekan dan menarik punggung aku rapat ke badannya. Aku tahu dia dah dekat sangat nak klimaks tapi kali ni aku tak mahu bagi dia sampai dulu. Kena sampai sama-sama baru adil. “Tadi dia dah dapat dengan lidah aku. Kali ni kena tunggu sekejap”, aku cakap sendiri.

Aku nak mencabut konek aku tapi kedua kakinya semakin kuat bersilang di belakang aku sambil punggungnya di angkat tinggi ke atas lebih rapat kat konek aku. Tangannya pula makin kuat memeluk leher aku sambil mulutnya menghisap kuat lidah ku. Aku terpaksa meneruskan sorong tarik konek aku. Terasa kemutan yang amat sangat konek aku. Macam nak terputus konek aku. Makin ketat aku rasa lubang nonok Mey ni.

“Aaauuuuhhh… aaauuuhhhh… please do it harder Edy. Please make it harder… I like it… aauuuuuuhhh”. Aku pun apa lagi, teruslah mempercepatkan tujahan aku ke atas nonoknya. ‘Ceplak… ceplak… ceplak…’, bunyi nonoknya tiap kali aku menghentakkan konek aku ke dalam lubang boss aku. Mey terus meraung dan mengikut alunan rentak ku dengan menghentakkan dan mengayak-ayak punggungnya ke atas menadah kenikmatan yang amat sangat dari tujahan konek aku ke atas nonoknya.

“Aaauuuuhhh… aaauuuhhhh… please do it… yesssssss I’m comiiiing… Aauuuhh I’m comiiiing Edy… do it, yes harderrrrrr… Aauuuuhh Edy… I’m comiiiing…”. Terkemut-kemut nonoknya menahan klimaks yang amat panjang kali ini. Aku masih bertahan lagi. Kedua-dua kakinya masih lagi kuat memeluk pinggang aku. Dia masih belum melepaskan pelukannya ke atas leher aku. Agak lama juga kami begitu barulah dia melepaskan aku. Aku mencabut konek aku dari nonoknya.

Kami duduk di tepi katil. Konek aku masih keras lagi. “Yours still hard Edy”. Aku senyum tawar. Dia berbaring semula keletihan sambil kakinya terjurai di tepi katil. “You nak fuck me kat mana pun sekarang I’m ready”, katanya. Aku memusingkan badannya meniarap sambil kakinya masih lagi kat tepi katil. Aku mula menjilat nonok Mey dari belakang sampailah ke lubang duburnya. Mey menjerit-jerit kegelian bila aku menjilat di kawasan duburnya.

Dah puas menjilat, Mey pun dah agak pulih dari letih dan bersedia, aku masukkan semula konek aku ke lubang nonoknya dari arah belakang. Aku mula menghenjut. Aku sorong tarik konek aku, lama-lama makin laju. Aku rasa dah nak meletup ni. “Aaauuhh… Edy please slow… yours to big from behind… please slow…”, rintihnya lagi. Aku tak peduli lagi. Aku makin laju menyorong tarik konek aku. Aku tak boleh tahan lagi. Badan aku rasa dah panas sangat. Mey dah mula dapat menguasai suasana. Dia mengangkat-angkat punggungnya tinggi bila konek aku rapat ke nonoknya. Aku dah nak meledak bila-bila masa ni.

“Aaauuuuhhh… aaauuuhhhh… yesss… I’m comiiiing… auuuhh I’m comiiiing Edy… yes… Aauuuuhh Edy… auuuuhh I’m comiiiing againnnnnn…”. Mey klimaks lebih dulu dari aku. Aku terasa kemutannya yang amat sangat. Menggigil-gigil badannya. Aku menekan kuat konek ku sedalam-dalam yang boleh ke dalam lubang nonoknya. Terasa sedap sangat masa tu. Air mani aku terus memancut-mancut di dalam nonok Mey. ‘Crrruuuutt… crrrruuuuutt… cerrrrruuuuttt… aaaahhhhh… aaaahhhhh…”, aku merintih kesedapan. Aku tertiarap di atas belakang boss aku. Letih betul rasanya tapi aku betul-betul puas sebab dapat rasa nonok ketat boss aku ni. Lama dah aku mengidam kat dia ni tapi memang tak sangka aku boleh dapat rasa. Tak rugi rasanya aku bercuti kali ni.

Lama kami bertindihan macam tu. Aku mencabut konek aku dan berbaring di sebelahnya. Dia terus naik ke atas badan aku sambil menghisap puting tetek aku. Lepas tu dia bermain-main dengan bulu dada aku yang nipis ni. Aku biarken saja dia berbuat begitu. “Edy I tak sangka you boleh tahan lama. Three times you know I climax. My husband kalau masuk saja dah tersembur keluar”, kata boss aku. “Dah nak masuk 3 tahun I tak tidur dengan lelaki”, tambahnya lagi. Aku diam saja. “I nak mandilah. Penat betul. You know, I really like it very much”, katanya sambil bangun meninggalkan aku ke bilik air.

Aku masih lagi berbaring atas katil. Dia masuk ke bilik air tanpa seurat benang pun. Bogel. Aku cuma memerhatikannya dari belakang. Punggungnya bulat. Dia mandi tanpa menutup pintu bilik air. Tirai dekat tub mandi tu pun sengaja di biarkan terbuka. Dia memusing-musingkan badannya sambil tersenyum bila menghadap aku yang masih di atas katil. Aku rasa geram lagi terus bangun dan mencapai tuala. Aku masuk ke bilik air. Kami sama-sama berbogel kat dalam bilik air. Aku menggosok-gosok sabun ke badannya dari depan sampailah kebelakang. Jari aku mencuit-cuit di belakang badannya terutama kat bawah ketiaknya dan dekat dengan pinggang. Dia mula menggeliat-geliat kiri kanan menahan kegelian. Konek aku dah mula tegang semula. Aku sengaja memasukkan konek aku kat celah belahan punggungnya. Dia merapatkan badannya rapat dengan aku. Agak lama juga aku buat macam tu kat dia. Konek aku makin tegang.

Aku pusingkan badan dia menghadap aku. Matanya dah kuyu sangat. Aku terus saja menghisap puting teteknya yang dah pun menegang. Lepas tu aku terus turun menjilat nonoknya. Dia tak tahan terus duduk di hujung bath tub. Mata aku pedih kena air paip dari atas. Aku tutup air paip. Lidah aku terus menerus menjilat-jilat dan bermain-main dengan biji kelentit dia. “Aaauuuuhhh… aaauuuhhhhhh… yesss, lick it… aaahhhhhh… I’m comiiiingggggggg…”, boss aku berbunyi sambil tangannya menarik kepala aku rapat ke nonoknya. Aku terus juga menjilat kelentitnya.

Tangannya kemudian mula menolak kepala aku tapi aku peluk pinggangnya kuat-kuat supaya tak terlepas. Aku meneruskan menjilat dan menyedut biji kelentitnya. Aku tahu dia dah klimaks. Dia tak tahan lagi kena jilat. “Edy stop it… stop it… pleaseee stop it… I can’t stand it anymore… pleaaaaasssssseeeee stop it… Edy”. Aku melepaskan pinggangnya dan terus mengangkatnya keluar dari bilik air. Aku baringkan dia di atas katil. Aku terus saja kangkangkan kakinya selebar yang mungkin. Dia mengikut saja. Aku terus menikam nonoknya dengan konek aku. Dia menggeliat-geliat dan tangannya meramas-ramas dan menarik-narik kain cadar. Aku masih meneruskan tugas aku. Aku dah hampir dekat nak terpancut.

Aku menujah nonoknya tiap kali rapat-rapat. Serapat yang mungkin. Kemutan nonoknya semakin kuat mencengkam konek aku. ‘Crrrruuuttttttt… crrrruuuttttttt… ccrrrrruuuuutttttt’. Aku pancutkan air mani aku ke dalam nonok Mey sambil menekan konek aku sedalam-dalam yang mungkin ke dalam lubangnya. Nikmat betul aku rasa masa tu. Aku terus tertiarap keletihan di atas badan boss aku. Tapi aku rasa cukup puas. Lepas tu kami mandi sama-sama. Lepas mandi aku keluar dari bilik dan terus balik ke rumah. Sampai kat rumah dah dekat jam 7 malam. Nasib baik wife aku tak tanya mana aku pergi. Lagi pun katanya dia dah keluar petang tadi guna kereta mertua aku.

Hari berikutnya, Rabu pagi aku sekali lagi ke hotel untuk hantar boss aku ke stesyen teksi. Dia nak ke Muar rumah auntie dia katanya untuk pinjam kereta untuk balik ke KL. Kami sempat main 2 round lagi pagi tu. Aku dapat pancut air mani aku lagi ke dalam nonok boss aku. Memang sedap betul dapat nonok ketat macam boss aku tu. Dia pun bagi aku excuse tak payah datang office hari Jumaat. Dah tu dia paksa aku ambil duit yang dia bagi. Banyak juga RM 300. Untung betul aku, dapat sen, dapat cuti seminggu. Dapat rasa nonok boss aku. Ketat pula tu. Memang untung betul. Hari Isnin minggu berikutnya bila naik kerja, aku main lagi dengan boss aku kat dalam office dia sementara kat luar tu ramai staff tengah bekerja.

Begitulah kebiasaannya kami berdua sampailah satu hari tu, Carolyn budak India account clerk kami terserempak masa aku tengah bagus menindih boss aku dalam officenya. Aku dengan Mey tengah bogel masa tu. Masa tu kami terlupa nak kunci pintu waktu makan tengahari. Malu betul kami masa tu. Lepas kejadian tu kami tak main dalam office lagi tapi bila dia atau aku hendak, kami balik dan main di rumahnya. Aku selalu kena perli dengan Carolyn tu tapi bila aku offer dia main dengan aku dia selalu bagi alasan takut Mey marah dia kalau Mey tahu. Tapi akhirnya aku dapat juga pakai nonok Carolyn tu. Dia tu cuma malu-malu kucing saja. Lepas tu aku berhenti kerja. Lama juga aku kerja kat situ. Setahun lapan bulan lamanya tapi aku puas hati betul kerja kat situ. Dapat gaji, dah tu dapat nonok boss aku percuma. Barang bagus pula tu.

Lepas tu aku bekerja pula dengan sebuah company kat KL tapi kami masih macam biasa sampailah aku kena transfer ke Utara Semenanjung bila aku dinaikkan ke jawatan yang lebih tinggi. Mey sedih bila tahu aku kena transfer. Bila dah kena transfer aktiviti kami mula berkurangan tapi masih tetap macam biasa bila aku turun ke KL untuk ke Headoffice. Selalunya aku duduk di rumahnya bila ke KL. Sekarang ni Mey kahwin dengan orang Australia dan dia dah jadi PR Australia sekarang. Tapi dia selalu hantar e-mel kat aku sampailah hari ni.

1 komentar:

  1. Cerita Sex Indonesia - Dokter Jepang Cantik Yang Genit~~~~~~Cerita Sex Indonesia - Masa Remaja Yg Sungguh Menyenangkan



    Rahasia Pacar Teman Kost ku~~~~~Penelusuran Erotic stories~~~~~Pemerkosaan terhadap primadona sekolah



    Cerita Seks terbaru Fantasi di akhir pekan~~~~~info Video Porno Indonesia Dan Para Artis Indonesia lebih lengkap clik disini



    Kumpulan Gaya Cerita Ngentot Cerita Dewasa Cerita Sex Indonesia~~~~~Tips Dalam Mendapatkan Wanita Idaman Anda Dalam Kumpulan Cerita Dewasa Kategori Artikel Sex



    Cerita Sex Tante Kos Bernama Rita Paling Hot~~~~~Foto Bugil Telanjang Dewi Cinta Tanpa Sensor Laris Manis di Internet



    Cerita Dewasa 2014-2015 Jeritan Pembawa Nikmat~~~~~Cerita Seks - Ngentot Merayakan Kelulusan SMA Pacarku~~~~~mahasiswi bercinta di kontrakan



    Cerita Seks Dengan Tante Murni Cerita Seks Panas Terbaru~~~~~Aku Ngentot 3 Cewek Cantik Bangat~~~~~Cerita Sex Artis Cantik Cynthiara Alona



    ngentot degan kakak sepupu ketika suaminya lagi gak ada~~~~~Foto Bugil Anita Hara Tanpa Sensor Terbaru~~~~~Karyawan Asing Yang Tangguh Ngesex



    Gambar Gaya Bercinta Paling Hot yang disukai para Wanita~~~~~Alat Bantu Sex Wanita Penis Maju Mundur Getar Goyang~~~~~Capsule Pembesar Penis Herbal King Cobra Capsule


    Cerita Seks Ngentot dengan Tetangga Baruku Yang Putih Mulus dan Bahenol

    Kisah Seks dengan Guruku yang Cantik dan Seksi

    Cerita Panas Kulahap Memek Ibu Dan Adik Kandungku

    Cerita Dewasa Hot Bercinta dengan Istri Pembeli Mobil

    Cerita Dewasa Hot-Pesta Sexs Pacarku dan Adiknya

    BalasHapus