Minggu, 01 November 2009

Adik Ku Suami Ku 2

Seminggu selepas itu, akak menalifon adik akak supaya datang ke rumah. Akak mengambil masa yang sesuai, iaitu ketika anak-anak akak bersekolah dan ketika suami akak bekerja. Akak sanggup mengambil cuti sekali lagi semata-mata merindui kontol adik akak yang semakin akak gilai itu. Lebih kurang pukul 8 pagi adik akak tiba dan kami bercadang untuk berbelanja dahulu di pasar. Namun akak tidak pergi ke pasar yang Abang Man berniaga, akak ke pasar di tempat lain. Dalam perjalanan pulang, Adi begitu asyik membelai peha akak yang gebu dan hanya berbalut kain baju kurung sutera berwarna biru. Akak yang memandu sesekali melihatnya dan nafsu semakin bangkit apabila melihat dia mengeluarkan kontolnya dan melancap sendirian sambil melihat akak memandu di sebelahnya.

Akak terus pulas stering ke kawasan berpokok yang tidak ada orang. Setelah menarik handbrake, akak terus tunduk ke arah kontol adik akak yang dah terpacak keras. Akak terus hisap kontol adik akak semahu hati akak. Tangan Adi mengusap-usap kepala akak yang bertudung itu. Akhirnya Adi melepaskan air maninya kedalam mulut akak. Itulah pertama kali akak menghisap kontol adik kandung sendiri hingga air maninya terpancut-pancut memenuhi mulut akak. Air maninya yang memancut laju dan banyak membuatkan akak tak sempat nak telan semuanya, sebahagiannya berciciran keluar dari celah bibir akak. Bau air maninya memenuhi kereta akak yang berhawa dingin.

Kemudian di rumah kami sambung lagi. Belum sempat nak masuk ke bilik, kami dah start kat ruang tamu. Sofa di ruang tamu menjadi tempat persetubuhan kami adik beradik. Dengan masih berbaju kurung dan bertudung, akak di setubuhi semahu hatinya hingga sekali lagi cipap akak dipenuhi air maninya yang hangat, sememangnya akak semakin ketagih merasai pancutan air maninya itu.

Kami terus leka dalam arus nafsu sumbang mahram bersama alunan cinta adik beradik kandung yang sukar untuk di ucapkan. Beberapa bulan selepas itu, akak mengandung. Sepanjang akak mengandung, persetubuhan kami berjalan seperti biasa. Malah, sewaktu kandungan semakin matang, nafsunya kepada akak semakin membuak-buak. Katanya bontot akak semakin tonggek dan ketika itulah buat pertama kalinya, lubang bontot akak dicerobohi. Sakitnya bukan kepalang, rasanya seakan-akan sewaktu dara akak pecah dahulu. Selama hampir seminggu akak susah nak berak. Jalan pun sedikit terkangkang. Tetapi selepas dah baik, kami cuba sekali lagi bersetubuh mengikut cara diluar tabie dan hasilnya memang mengghairahkan.

Beberapa minggu sebelum akak bersalin, akak ambil cuti dan ketika itulah hampir setiap hari Adi datang untuk menjamah lubang bontot akak. Hampir setiap hari air maninya bertakung di dalam lubang bontot akak. Demi cinta yang semakin meluap-luap, akak relakan lubang bontot akak di penuhi air mani adik kandung sendiri hampir setiap hari.

Selepas akak bersalin, akak dapati, anak akak yang baru lahir itu wajahnya saling tak tumpah seperti adik akak. Akak percaya, hasil persetubuhan kami adik beradik selama ini akhirnya membuahkan hasil.

Selepas habis pantang, kami menyambung lagi persetubuhan yang tertangguh. Persetubuhan Adi semakin romantik dan semakin bernafsu, mungkin kerana tetek akak yang semakin besar dan penuh dengan susu badan. Akak semakin kerap pulang dan tidur di kampung bersama anak-anak akak, membiarkan suami akak sendirian di rumah semata-mata ingin selalu menikmati kontol adik akak.

Hari demi hari, tahun demi tahun berlalu, hubungan kami adik beradik masih tetap terus utuh. Hasil dari percintaan kami akhirnya membuahkan lagi hasil dan akhirnya kami mempunyai 3 orang cahaya mata hasil persetubuhan mahram. Untuk mengelakkan dari mengandung lagi, akak terpaksa mengikat tiub falopio dan semua kosnya ditanggung oleh adik akak. Kini akak mempunyai 5 orang cahaya mata. 2 daripadanya adalah hasil yang sah bersama suami akak dan yang lagi 3 adalah hasil benih adik kandung akak sendiri.

Kini umur akak dah 49 tahun. Anak-anak akak semuanya dah besar. Paling kecil masih bersekolah rendah. Manakala Adi, adik akak pula sudah menjangkau usia 39 tahun dan masih belum berkahwin. Dia mencintai akak seperti seorang isteri, malah perbelanjaan persekolahan anak-anak akak hasil benihnya semuanya dia yang tanggung. Sekarang ini juga, akak sebenarnya sudah tidak sebumbung lagi dengan suami akak. Perceraian antara kami bila-bila masa sahaja boleh terjadi akibat kejadian suami akak di tangkap basah bersama seorang pekerja kilang indonesia. Akak kini menetap di kampung bersama ketiga-tiga anak akak dan adik akak. Kedua-dua orang tua akak dah lama meninggalkan dunia ini. Anak akak yang dua orang lagi tu menetap di rumah lama akak bersama suami akak. Dan sehingga kini, kami adik beradik kerap tidur sebantal. Air maninya masih kuat menerjah rongga cipap akak. Malah ketika akak menaip kisah hitam ini, akak masih merasakan air maninya mengalir keluar dari lubang bontot akak. Akak pun tak tahu apa ilmu yang adik akak tu pakai sebab banyak dan kuat betul air mani yang dia lepaskan. Sedangkan baru pagi tadi dia lepaskan air maninya di muka akak yang masih bertudung di dalam keretanya selepas menghantar anak akak ke sekolah. Kami singgah bersarapan di kedai mamak dengan tudung satin hitam akak yang bertompok dengan kesan air maninya, malah masih putih dan likat. HIngga ada seorang makcik yang menegur supaya dibersihkan. Malu juga kami ketika itu, tetapi nasib baik dia ingat kami suami isteri. Begitulah sahaja kisah yang ingin akak kongsikan. Sekian.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar