Minggu, 01 November 2009

Ibuku

Rasanya biarlah aku mulakan ceritanya supaya you all tak boring. Tapi cerita aku ni kenalah step by step. O.K. Ketika itu aku berusia 24 tahun. Aku bekerja sebagai Pegawai Eksekutif di sebuah firma yang besar di ibu kota. Syarikat itu kepunyaan ibuku sendiri. Sebenarnya selepas sahaja lepas SPM, aku telah melanjutkan pelajaran ke luar negeri dibiayai oleh ibuku . Lebih kurang empat tahun di sana, aku pun pulanglah dengan membawa ijazah….kononnya……. Ibuku offer bekerja dengannya tapi aku tolak. Lebih kurang dua tahun aku menganggur, akhirnya aku accept tawaran ibu ku itu. Untuk pengetahuan you all, ibu aku ni dah lama menjanda. Her name is Mariam.(Bukan nama betul). She’s 5 feet 2 inches tall. My father passed away ketika aku berusia tujuh tahun. Maknanya ketika itu dah 17 tahun ibuku menjanda. My mother kahwin ketika usianya 17 tahun. Aku tak tahu kenapa dia tak kahwin-kahwin lagi. Mungkin aku ni lain daripada lelaki yang lain. Maksud aku… mengenai pilihan wanitalah. Aku lebih tertarik kepada wanita yang lebih berumur dariku. Maksudku yang mature.. Lelaki lain pilihan utama mestilah yang masih dara. Bagi aku,wanita yang mature ibarat masakan yang lengkap dengan ramuannya……… berpengalaman….. baru syok….. tak payah diajar-ajar….. mereka dah tahu apa nak buat. Kalau dara, tegak macam batang pisang pun tak guna juga. Aku tak tahu entah bagaimana aku really syok kat ibuku. Dah lama aku memendam rasa. Dari aku masih belasan tahun lagi, aku dah rasa stim bila lihat ibuku tu. Kadang-kadang aku curi-curi tengok buah dadanya yang putih melalui baju kebayanya yang boleh dikatakan agak luas di bahagian dada. Kadang-kadang pula, pehanya yang putih gebu melalui kain belah yang dipakainya menjadi sasaran mataku.Aku merasa cemburu terhadap bapaku yang mempunyai seorang isteri yang cantik, sexy dan mengiurkan. Alanglah baiknya jika ianya aku yang miliki. Cuma akulah satu-satu anaknya. Aku ni kira anak emaslah. Hanya kami berdua saja yang mendiami rumah banglo milik ibuku tu. Letaknya di …… Sorry…. Rahsia. Oleh kerana tinggal berdua saja, banyaklah peluang yang aku dapat. Sehinggakan sempat juga aku curi-curi tangkap gambarnya. Ketika itu ibuku pulang dari kerja. Oleh kerana terlalu penat, dia terus terlelap di sofa. Aku pun apa lagi ….. terus snap beberapa keping gambarnya. Sasaran aku tentulah pada bahagian buah dadanya yang gebu lagi besar tu. Aku rasa nak terkam aje. Tapi aku sabar dulu. Takutpun ia juga. Gambar itulah yang menjadi sumber aku. Setiap kali aku melancap aku mesti tengok gambar tu. Hinggakan aku ke luar negeri pun aku bawanya bersama. Apabila aku pulang dari oversea, aku lihat banyak perubahan terhadap ibuku. Dari segi pertuturannya………..yang lebih manja,…….dari segi pakaiannya……..yang lebih sexy dan menghairahkankan,……..mahupun dari segi kelakuannya ……….yang lebih mengambil berat terhadap diriku. Puas aku mencari jalan bagaimana untuk mendapatkan ibuku tu. Maksudku nak kongkeknyalah…Akhirnya aku dapat satu idea. Satu hari ketika ibuku pulang dari kerja, aku pun bagi satu suggestion padanya. Aku syorkan padanya supaya ambil cuti dan take a vacation. Aku katakan lagi padanya bahawa semuanya sudah dimiliki. Rumah….. Kereta…..apartment…..semuanya ada. Bahkan duit yang ada tu takkan habis dimakan …..boleh sara lagi anak cucunya. Yang penting dia perlu berehat. Frust juga aku bila ibuku seakan layan tak layan aje dengan suggestionku itu. Katanya dia penat, nanti akan difikirkannya. The next day, ketika di pejabat, aku telah dipanggil olehnya. Terkejut juga aku bila ibuku bersetuju dengan suggestion aku tu. Tapi “On one condition”, katanya. “Man mesti temankan mak, kalau tidak mak tak naklah”. Katanya manja. Hatiku terlonjak-lonjak. “Tentulah Man temankan mak, mana boleh biarkan mak pergi bersendirian”, balas aku. “Rupa-rupanya sayang juga Man pada mak ya?”. “Tentulah, mana Man nak dapat mother yang understanding, yang cantik, yang cute macam mak ni”, aku memujinya. Ibuku tersenyum…..agaknya dah termakan dengan kata-kataku tadi. So, segala urusan pejabat diserahkan oleh ibuku kepada orang kanannya. Seminggu selepas tu we all pun bertolak ke LA. Dalam perjalanan, berbagai-bagai perkara yang bermain di kepala aku ni. Tentulah bagaimana nak memiliki ibuku, apa lagi….. Di sana, kami menyewa sebuah banglo yang lengkap segala-galanya. On the first day kami di sana, ibuku telah mengajakku shopping. Lebih kurang pukul lima petang, ibuku pun ready. Aku tergamam seketika. Tak pernah aku lihat ibuku berpakaian begiti seksi dan ghairah sekali. Dikenakan t shirt putih tak berlengan yang menampakkan sebahagian besar daripada buah dadanya. Puting teteknya begitu menonjol di sebalik t shirt nipis yang dipakainya. Yang pasti, ibuku tak pakai bra. Apabila berjalan, aku lihat berbuai-buai teteknya Keseksiannya terserlah dengan mini skirt yang dipakainya. Baunya harum sekali. Batang aku naik tegang. “Mak cantik dan seksilah malam ni”.Tiba-tiba terpancut keluar kata-kata itu dari mulut aku. “Baru perasan ke?”, balasnya sambil menjeling manja ke arahku. Dari mataku pandangannya bertukar ke arah seluarku yang telah menampakkan bonjolannya akibat daripada batangku yang dah tegang itu. . Ibuku mengajak bersiar-siar sekitar bandar LA. Keadaan jalannya begitu sesak sekali. Aku terperanjat bila tiba-tiba ibuku memeluk lenganku. “Takutlah, Man. Kereta terlalu banyak”, katanya manja. Sepanjang perjalanan batang aku asyik menegang aje. Manakan tidak tak dilepas-lepasnya tangan aku tu. Teteknya asyik dok bergesel dengan lengan aku aje. Sungguh lembut rasanya. Kalau dilihat, orang akan katakan kami ini seperti sepasang kekasih. Kami kemudiannya menonton wayang. Cerita seram……..Oleh kerana suasananya gelap…aku memeluk ibuku. Sesekali ibuku menjerit manja lalu menyembamkan mukanya ke dadaku. Aku tidak lepas peluang…memeluknya dengan lebih erat lagi dan mengambil kesempatan meraba-raba dan meramas tubuhnya yang sexy itu. Seperti biasa batangku menujah-nujah ingin keluar dari seluarku. Sebelum pulang , kami ke shopping kompleks berdekatan. Aku biarkan dia shopping bersendirian. Lebih kurang setengah jam , ibuku pun datang menghampiriku. Kebetulan aku ketika itu berada di tempat pakaian tidur wanita. Sempat juga ibuku membelek-belek pakaian di situ. Tiba-tiba datang seorang salesgirl dengan membawa sehelai pakaian tidur yang begitu seksi sekali. Dia menyangkakan ibuku itu my wife. Katanya ‘my wife’ akan nampak bertambah seksi jika dikenakan dengan pakaian tersebut. Tersipu-sipu ibuku . Aku pun suruh salesgirl tu bungkus pakaian tersebut. “Mak tak naklah pakai baju tidur ni, seksi sangatlah, nampak segala-galanya.” “Bukan ada sesiapa di rumah tu, cuma kita berdua saja”, balas aku. “Malulah”, ujar ibuku. “Man ingatkan mak ni berani sangat, rupanya penakut”, kata aku mencabarnya. “Man jangan cabar mak”, balas ibuku terasa seolah-olah dirinya tercabar. “Kalau berani mak pakailah”. “Kalau mak pakai, apa Man nak bagi?”tanyanya bersungguh-sungguh. “O.K.lah, kalau mak pakai, Man akan berikan hadiah yang paling istimewa”,balas aku pula. “Baiklah mak akan pakai tapi ingat janji Man tu”. We all pulang lewat tengah malam. Aku tak sabar-sabar lagi untuk melihat ibuku tu. Tapi frust betul, ibuku terus tidurlah……… Malam tu aku tak dapat tidur. Aku fikir lagi jalan . You all taulah untuk apa….. The next morning, ibuku ke bilikku untuk mengejutkanku. Aku pun apa lagi, jalankanlah planku. Aku pura-pura demam. Ibuku nak panggil doktor. Aku tak bagi. Dia pun memberikanku panadol. Sempat juga aku jeling teteknya tu. .Terpacak batang ku. Sambil beri aku makan ubat, membebel pula ibuku tu. “Itulah malam semalam tak tidur, asyik tengok blue film saja. Mana tak demam.” “Apa lagi Man nak buat? Bini tak ada. Tengok blue film pun jadilah”, balas aku. Memang betul, semalam sambil-sambil berfikir untuk…. aku memang tengok blue film yang sempat aku beli ketika shopping semalam. “Mak suruh kahwin tak nak”. “Dah ada wanita idaman, tapi……”, balas aku. Aku lihat muka ibuku merah saja. “Tapi apa? Cantik tak? Seksi tak? Solid tak? ” Nampaknya ibuku tak sabar-sabar nak tahu. Bertambah merah padam mukanya. “Tentulah cantik, seksi dan solid. Tapi tak boleh lawan mak. Mak lagi cantik, lagi mengghairahkan dan lagi solid. Mak ni tiada tandinganlah”. “Ala Man ni,” ujarnya sambil mencubit peha ku. Ibuku terus berlari-lari anak keluar. Aku berkurung saja hari tu. Maklumlah demamlah katakan. Apa yang memeranjatkan aku ialah ibuku datang untuk menyuapkan aku pada tengah hari itu. Namun kami tidak banyak bercakap. Masing-masing malu agaknya. Petang tu, ibuku muncul lagi. Kali ini beri aku makan ubat pula. Ibuku tak pakai bra pula tu. Aduh sakitnya mata aku. Batang aku melonjak-lonjak kegembiraan. Kali ini dipangkunya aku. Terasa kelembutan tetek dan tusukan putingnya. Kali ini aku pun jalankan rancanganku. Aku sengaja tumpahkan air ke bajunya. Kelihatan jelas dua buah bukit idaman ku di sebalik bajunya itu. aku memohon maaf darinya dan terus menyapu bajunya. Kononnya untuk mengelap. Betapa lembut sungguh tetek ibuku tu. Sempat juga aku sentuh putingnya. Batang aku meronta-ronta. Rasanya nak terus aku sembamkan muka aku ke atasnya. Ibuku bingkas bangun dan terus keluar tanpa berkata apa-apa. Aku frust. Aku ke bilik air ……… apa lagi ….. melancaplah. That night…… ibuku datang sambil membawa sup kegemaranku. “Makanlah sup ni Man, mak buat special untuk Man tau.”. Aku senyap tak kata apa-apa. Namun batang ku terus terpacak. Sebelum keluar, sempat dia mengucup bibirku. Aku tersentak. Katanya,”Mak nak tukar pakaian kejap”. Lebih kurang sejam aku menunggu, muncullah ibuku dengan berpakaian seksi sekali. Tiada bra dan tiada panties. Tubuhnya hanya disaluti baju tidur nipis yang baru dibelinya. Sambil menatang segelas susu dan segugus anggur , ibuku terus merapatkan dirinya padaku di atas katil king size dalam kamarku itu. Di bawah kesamaran lampu bilik tidurku, aku lihat wajahnya ayu sekali. Baunya semerbak harum. Rambutnya mengerbang ke bahu. Sungguh cantik sekali. Sambil menyuap anggur ke mulutku, lantas dia bertanya,”Betulke apa yang Man ucapkan tadi? Betulke Mak ni cantik, solid dan mengghairahkan? Mak ni kan dah berumur, dah 42 tahun”. “Mak, takkan lah Man nak tipu. Sebenarnya Man kagum dengan kecantikan Mak. Walaupun dalam usia yang sudah meningkat, tapi Man lihat Mak tak nampak tua, makin hari, Man lihat mak makin cantik.Kalah anak-dara, mak. Lelaki mana yang tak terpikat pada mak tambahan pula dengan berpakaian begini”. “Betulke sayang?”tanya ibuku…….. “Betul, mak”. Ibuku bingkas bangun. Dia memetik suis. Terang benderang bilikku. Sambil menggayakan tubuhnya yang mongel itu, ibuku bertanyakan lagi. Inginkan kepastian. “Betulkah apa yang Man ucapkan tadi? Betulkah mak ni cantik dan mengghairahkan.’ “Betul darling”.Balasku. Jelas kelihatan tubuhnya yang seksi diselimuti pakaian tidurnya itu. Teteknya yang besar itu, terbuai-buai. Aku dapat agak bulu pantatnya tentu lebat. Bontotnya bulat. “Semalam, Man cabar mak suruh pakai pakaian tidur ni. Macam mana sekarang? Man ingat mak takut ya? Sekarang mana hadiah istimewa yang Man janjikan itu? ” “Mak sungguh cantik dalam pakaian tu. Tapi lagi cantik kalau tidak ada seurat benang pun yang menutupi tubuh mak yang solid tu”jawabku. Ibuku menghampiriku dengan lenggokan yang begitu memberahikan. Dia merapatkan tubuhnya padaku. Tanpa disedari kami terus berkucupan…..tapi hanya seketika. “Man, makanlah buah ni. Tak ada biji tau.” “Man suka yang ada biji”, balasku. “Orang suka yang tak ada biji, dia suka yang ada biji. Macam-macamlah Man ni. Minum susu ni, biar cepat sembuh.” “Susu ni tak bestlah”.balasku. “Mengarutlah Man ni”. “Mak ada tapi mak sorokkan.” “Issh….. Man ni……..kalau ada tentu mak bagi”. “Ni dua biji,” sambil menyentuh kedua putingnya. “Lagi satu biji kelentit tu…” “Ala.. Man ni, Man buat mak gianlah” “Man pun dah gian sangat ni mak.Bagilah susu mak tu kat Man. Man tak tahan dah ni. “Nakallah Man ni. Kalau nak ambillah sendiri.” Aku terus menyambar bibir halusnya. Kami bertaup untuk sekian lamanya. Pandai betul ibuku bercium. Kami saling berkulum-kuluman. Dari bibir, aku jelajah ke lehernya, ke bahunya dan terus ke lurah gunungnya yang sekian lama aku idam-idamkan. Sambil itu, tangan aku terus meramas bontotnya yang pejal itu. Ibuku mengerang kenikmatan. Aku melurut baju tidurnya be bawah. My god ….. selambak teteknya. Sungguh putih, bersih, gebu dan besar sekali. Putingnya kemerah-merahan. Aku menjilat puting kanannya diikuti di sebelah kirinya. Sambil menjilat, akumenggigit halus puting yang seakan-akan sebiji anggur besarnya. Aku terus kulum puting tersebut sambil bermain-main dengan lidahku. Ibuku merengek sambil mengeliat keenakan. “Sedap betullah tetek mak ni”. “Hisaplah sepuas hati Man”, bisik ibuku. Aku pun terus meramas, menyedut, menghisap tetek ibuku itu. Sambil itu, tangan aku pula meraba pehanya dan terus ke pantatnya. Memang betul sangkaanku. Bulu pantat ibuku memang lebat. Pantatnya sudah basah. Rupa-rupanya ibuku dah sampai. Ibuku pun nampaknya dah tak tahan lagi. Dia juga meraba-raba mencari kepala butohku . Aku terus mencium teteknya. Dari teteknya, aku turun pula ke pusatnya sambil itu aku tidak lepas-lepas menggosok pantatnya. Air pantatnya sungguh banyak hingga melimpah menuruni ke lurah bontotnya. Kini mukaku telah sampai ke celah kangkangnya. Aku mencium bulunya dan terus ke lubang pantat yang berair itu. Aku mencium pantatnya dengan rakus sekali. Terangkat bontot ibuku. Sambil memamah pantatnya, aku koyak bibir pantatnya agar terbuka luas. Sungguh enak rasanya. Biji kelentitnya ku jilat dengan ganas.Sesekali aku gigit biji tersebut. Aku jolok lubang pantat ibuku itu dengan lidahku Keluar….masuk…..keluar …..masuk. Ibuku meraung habis. Dikangkangnya dengan lebih luas agar mudah bagiku menjalankan tugasku. Sambil itu tangannya menarik kepalaku ke arah pantatnya. Terpancut lagi air pantat ibuku. Aku jolok sebatang jariku ke lubang pantatnya. Bontotnya turun naik….turun naik. Aku jolok dua jari pula. Sambil itu aku tak lepas-lepas bermain-main biji kelentitnya dengan lidahku. Ayunan bontotnya semakin laju. Apabila aku jolokkan tiga jariku ke lubang pantatnya, ibuku tak tahan nampaknya. Sambil mengerang ayunan bontotnya semakin laju dan akhirnya dikepitnya mukaku di celah kangkanngnya itu. Ibuku sampai lagi. Aku angkat kepalaku dan terus kembali mencium bibirnya. Ibuku senyum tanda kepuasan. “Man, kini giliran mak pula”. Ibuku terus mencium aku. Dia mencium dadaku yang berbulu lebat itu . Sambil mencium tangannya mencari-cari batangku. Ibuku membuka ikatan baju tidurku. Ibuku tergamam seketika. “Mengapa mak?” “Man, mak tak sangka besar betul kepala butoh anak mak ni .Dahlah besar, panjang pula”. “Lapan inci saja mak. Mak tak sukake?” “Man, seumur hidup mak, tak pernah mak lihat kepala butoh sebesar ini. Inilah kepala butoh yang selama-lama ini mak idamkan” Ibuku mencium butohku. “Oh, Man. Kepala butoh Man ni besar sangatlah. Tak muat mulut Mak.”. Dikulum, dihisap dan disedutnya seolah-olah kepala butoh akulah satu-satunya yang tinggal dalam dunia ini. Rasa macam nak tercabut dibuatnya. Pandai betul ibuku melayani kepala butohku itu. Yang aku paling kagum , akhirnya dapat juga ibuku menghisap hingga ke pangkal. Aku tak tahu mengapa aku belum terpancut lagi. Puas dikerjanya kepala butohku tu, tapi tak terpancut juga. Hampir setengah jam dikerjakannya. Kami bertukar ke posisi 69. Aku terus menjilat kelentitnya. Kelentitnya berwarna biji kundang. Terpancut lagi air pantatnya. Hampir sepuluh minit kami di dalam posisi begini. Aku bangun dan membaringkan ibuku. Aku peluknya. Aku ciumnya dengan rakus. Ibuku membalas. Dadaku yang berbulu lebat itu menindih tetek gebunya. Ibuku membisikkan sesuatu di telingaku. “Man, bagilah pada mak.” “Bagi apa mak?, aku membalas. “Ala Man ni…. Dah gaharu cendana pula, dah tahu bertanya pula,” balasnya manja. “Sungguh Man tak tahu, mak nak apa? Mak nak hadiah istimewa yang Man janjikan tu ke?” “Man ni lain yang mak pinta lain yang nak diberi”. “Jadi, mak tak nak hadiah yang Man janjikan tu?” “Nak”, jawabnya ringkas. “Tutup mata mak”, arahku. Ibuku merapatkan matanya. Aku bangun . Aku menghalakan kepala butohku menghampiri bibirnya. “Sekarang buka mata mak”. Apabila ibuku membuka sahaja matanya, dia terperanjat besar. Hanya sepatah sahaja perkataan yang keluar dari mulutnya. ” Man…….” Aku terus menusuk kepala butohku yang besar dan panjang ke dalam mulutnya. Dihisapnya bagai nak gila. Aku terus menghunjam senjataku keluar masuk mulutnya dengan laju sekali hingga mencecah ke anak tekaknya. Hampir lima minit aku kerjakan mulut ibu itu. Ibuku juga membalas dengan hebat sekali. “Man. kepala butoh Man ni lah yang mak nakkan. Kalau inilah hadiah istimewa yang Man janjikan itu, tak sabar-sabar lagi untuk mak menerimanya. Memang mak nak sangat.” Aku membawa kepala butohku di antara ke dua belah teteknya. Aku usapkan di lurah itu. Sesekali aku sental kepala butohku ke putingnya. Ibuku mengerang. “Man. Mak tak tahan lah. Pantat mak dah berair . Biji kelentit mak dah gatal sangat ni.” Rengek ibuku. Pehanya terkangkang luas menantikan kedatangan batangku. “Cuba mak beritahu apa sebenarnya yang mak nak?. Man tak fahamlah. “Alah Man ni….. kongkeklah mak, Man. Kongkeklah mak”, rayu ibuku. “Barulah Man faham. Lain kali cakap terus teranglah. Kan senang.” Aku terus menolak kedua belah pehanya agar lebih luas. Memang pantat ibuku dah terlalu basah. Terkemut-kemut pantatnya. “Mak nak Man kongkek mak dengan kepala butoh man ni? Mak dah bersedia?” “Dah Man…Lekaslah Man”. “Betul mak dah bersedia?” “Man tengak sajalah pantat mak yang dah berair tu. Dah merenyam sangat pantat mak tu. Man,please …… kongkek mak, Man ….please. Man robek dan rabakkan lah pantat mak tu….. tusuklah….benamlah…..hunjamkanlah dengan kepala butoh Man yang besar tu,” Ibuku tak tahan lagi. “Baiklah mak, jika itu yang mak mahukan. Bersedia sayang”. “Cepatlah sayang”, balasnya. Sebenarnya aku pun dah tahan nak mengongkek ibuku itu. Bayangkanlah dari belasan tahun aku pendamkan perasaanku ini. Peluang ini takkan aku nak lepaskan begitu saja. Aku pun apa lagi terus membenamkan kepala butohku ke lubang pantatnya. “Man, perlahan sikit, sakitlah”. “Lubang pantat mak ni sempit betullah”. “Bukan lubang pantat mak tu sempit, tapi kepala butoh Man tu besar sangatlah. Aku merasa bangga. “Jadi, mak tak naklah butoh Man yang besar ni.” “Man, bukankah mak katakan tadi. Mak tak pernah tengok butoh sebesar ini. 17 tahun Mak menjanda, Man. Hidup mak kekosongan. Sekarang mak takkan lepaskan peluang ini, Man. Man, kongkeklah mak. Berilah kepuasan pada mak.” Dengan penuh semangat aku terus membenamkan kepala butohku. Hampir sepuluh minit, barulah kesemua 8 inci batangku masuk ke dasar pantatnya. Kami sama-sama mendayung. Sambil mengongkek pantatnya, aku tak lepas-lepas meramas, menyedut dan menghisap tetek gebunya. Sungguh nikmat sekali. Alunan asakan butohku semakin lama semakin kencang. Tetek ibuku terbuai-buai. “Fuck me Man, please fuck me harder darling”. Aku angkat kedua kakinya ke atas bahuku. Dalam posisi begini aku dapat membenamkan butohku jauh ke dalam pantatnya. “Agghh …… ibuku mengerang lagi. Terpancut air pantatnya membasahi kepala butohku. Kemudian aku tariknya ke atasku. Ibuku memegang kepala butohku. Ditusuknya sendiri ke lubang pantatnya. Sambil merobek pantatnya, aku menggenggam kedua belah bontotnya yang menghenyak butohku turun naik. Air pantatnya meleleh keluar. Ibuku sampai lagi. Dengan pengalaman yang ada padanya, ibuku menggelek dan mengemut batangku dengan rancak sekali. Aku merasa pelik mengapa aku tidak sampai-sampai lagi. Pada hal ini lah pertama kali aku mengongkek. Mengongkek ibuku pula tu yang jauh lebih berpengalaman dariku. Dari posisi ini barulah jelas dapatku lihat betapa besar sungguh tetek ibuku itu. Bujur panjang dan sungguh labuh. Teteknya seolah-olah merayuku menjamahnya. Aku terus mengerjakan teteknya lagi. “Mak, tonggeng mak”. Tanpa banyak bicara dilakukan seperti yang aku arahkan. Aku jilat pantatnya. Aku koyak kedua bontotnya. Pantatnya terbuka luas. Cantik sekali. Sesekali aku jilat juburnya. Ibuku mengeliat. Agaknya terasa kenikmatannya. Aku gasak lagi pantatnya. Gasak dan terus gasak. Tangan aku pula seperti biasa meramas teteknya yang terbuai-buai itu. Terpancut lagi air pantatnya. “Man, mengapa Man tak sampai-sampai lagi? Teruklah Mak macam ni.” “Man pun tak tahulah mak. Mak tolonglah Man.” “Sayang baring, biar mak kerjakan kepala butoh Man ni”. Dengan pengalaman yang ada padanya, ibuku pun mengerjakan batangku itu. Dijilatnya…..diciumnya……dikulumnya…..disedutnya dengan penuh kelembutan dan kemesraan. Dari perlahan dipercepatkan rentaknya. Aku tak tahan lagi. Melihat akan keadaan aku , ibuku terus mengerjakan butohku dengan rakus. “Oh…….mak………” terpancut air maniku yang pekat itu. Ibuku terus menjilat dan menelannya. Rasanya tidak setitikpun yang ditinggalkan. “Tak sangka anak mak ni pandai kongkek. Teruk mak Man kerjakan.” “Biasalah mak.” Balas ku . Kami terbaring kepenatan. Namun di wajah masing-masing terpancar tanda kepuasan

1 komentar:

  1. Cerita Sex Indonesia - Dokter Jepang Cantik Yang Genit~~~~~~Cerita Sex Indonesia - Masa Remaja Yg Sungguh Menyenangkan



    Rahasia Pacar Teman Kost ku~~~~~Penelusuran Erotic stories~~~~~Pemerkosaan terhadap primadona sekolah



    Cerita Seks terbaru Fantasi di akhir pekan~~~~~info Video Porno Indonesia Dan Para Artis Indonesia lebih lengkap clik disini



    Kumpulan Gaya Cerita Ngentot Cerita Dewasa Cerita Sex Indonesia~~~~~Tips Dalam Mendapatkan Wanita Idaman Anda Dalam Kumpulan Cerita Dewasa Kategori Artikel Sex



    Cerita Sex Tante Kos Bernama Rita Paling Hot~~~~~Foto Bugil Telanjang Dewi Cinta Tanpa Sensor Laris Manis di Internet



    Cerita Dewasa 2014-2015 Jeritan Pembawa Nikmat~~~~~Cerita Seks - Ngentot Merayakan Kelulusan SMA Pacarku~~~~~mahasiswi bercinta di kontrakan



    Cerita Seks Dengan Tante Murni Cerita Seks Panas Terbaru~~~~~Aku Ngentot 3 Cewek Cantik Bangat~~~~~Cerita Sex Artis Cantik Cynthiara Alona



    ngentot degan kakak sepupu ketika suaminya lagi gak ada~~~~~Foto Bugil Anita Hara Tanpa Sensor Terbaru~~~~~Karyawan Asing Yang Tangguh Ngesex



    Gambar Gaya Bercinta Paling Hot yang disukai para Wanita~~~~~Alat Bantu Sex Wanita Penis Maju Mundur Getar Goyang~~~~~Capsule Pembesar Penis Herbal King Cobra Capsule


    Cerita Seks Ngentot dengan Tetangga Baruku Yang Putih Mulus dan Bahenol

    Kisah Seks dengan Guruku yang Cantik dan Seksi

    Cerita Panas Kulahap Memek Ibu Dan Adik Kandungku

    Cerita Dewasa Hot Bercinta dengan Istri Pembeli Mobil

    Cerita Dewasa Hot-Pesta Sexs Pacarku dan Adiknya

    BalasHapus