Minggu, 01 November 2009

Ibu Mertuaku

El berketurunan Ungku jadi emak dia aku panggil mak ungku aje, panggilan ini lekat walaupun dia dah jadi mak mertua aku. Depa ni ada tiga orang anak sahaja tapi ada seorang anak angkat yang bungsu, el anak ketiga and the only daughter. Masa aku mula-mula kenal dengan el dan pertama kali ke rumahnya aku ingatkan emaknya tu kakak dia sebab nak serupa emak dan anak tapi bila emak dia kata makcik ni emak el barulah aku tahu yang mak ungku ni tak makan tua macam ninda aku juga. Ilmu depa ni hebat-hebat tapi ingat jangat pakai susuk kalau nak tampak muda itu ilmu syaitan, banyak cara lain yang tidak salah boleh dibuat. Disebabkan el ni satu-satunya anak perempuannya selalulah dia bertandang ke rumah kami tolong ajarkan itu ini dsbnya. Maklumlah takut anaknya kalah dengan madunya dalam soal menguruskan rumahtangga dan melayan suami. Aku tak kisah walau apapun mereka nak buat cuma ada hal-hal yang aku mahu isteri-isteri ikut peraturan aku sendiri. Mak ungku ni pasal masak nombor wahid, kau sebut aje apa masakan dari gulai darat hinggalah gulai angkasa (kalau ada) pun dia tahu. So bila dia di rumah aku selalunya Tee juga akan datang belajar masak dengannya, tapi yang cepat dapat bukan dia orang tapi aku sekali tengok aje aku dah tahu macam mana nak buat, ada petua macam mana nak belajar memasak ni sebab tu bini aku tak dapat kalahkan aku dari segi masakan ni, sorry jauh api dari panggang. Mak engku kekadang tu lebih suka ajar aku berbanding bini-bini aku, benak katanya. Tak lama el pun mula buncit (kena tenggek hari-hari mana tak buncit), anak manja so macam-macamlah dia hendak jadi yang mana aku boleh cari, beli atau jumpa aku dapatkan tapi kalau yang susah-susah tu sorrylah. Pesan nindaku lagi kalau bini mengidam yang halal beri, yang mudah cari tapi kalau yang berat, merbahaya dan haram jangan ikutkan, banyak kisah laki mati sebab nak penuhi idaman isteri. Sampai masa ia beranak juga, jangan percaya yang khurafat, budak kecik memang ramai yang ngences (meleleh air liur) bukan sebab emaknya mengidam tak dapat makan semasa mengandung. Ingat tok-tok laki jangan bunuh diri sebab nak ikut idaman isteri. Aku dapat surat untuk berkursus selama tiga minggu jadi aku beritahu Tee tolong tengokkan el dan Pesan pada Mak Ungku kalau ada masa jengoklah el. Selepas seminggu berkursus aku dah tahan, ngelasor kata orang jadi akupun balik (kebetulan hari tu ada cuti umum) tapi aku terus ke rumah El sebab Tee aku kira mesti kat office. Aku tengok kereta ada so aku confident el mesti ada di rumah, aku ingat nak bagi surprise kat dia so aku masuk pelan-pelan ke dalam rumah. Aku cari el di dapur tadak, bilik study tadak, bilik bacaan tadak juga, last aku masuk ke bilik tidur…he..he..aku nampak el sedang mencuci karpet yang peleknya dia berbaju kebaya pendek tapi sebelah bawah hanya bertuala sahaja, agaknya dia nak keluar rumah. Aku tengok punggung el bergerak-gerak bila dia menggosok karpet dan kote aku tak usah cakaplah, mencodak naik maklum saja dah seminggu lebih berpuasa air dah naik ke otak. Akupun menanggalkan pakaian telanjang habis, aku berjengkit-jengkit menghampiri el, dia masih tak sedar kedatanganku, setelah betul-betuk hampir aku terus selak tuala pendek yang dipakainya dan mengacukan kepala butuhku betul-betul di opening cipapnya sambil aku mengusap-ngusap punggungnya yang gebu. El berhenti menggosok bila terasa pantatnya aku usik, aku terus mengusap-ngusapkan kepala kote pada rekahan pantatnya sambil menujah-nujah kecil. Mulut cipapnya terbuka sikit memberi ruang kepala butuhku untuk mencelah. Aku terus menekan agak susah juga nak masuk sebab kering tapi di sebelah dalam agak lembab kerana air pelicin dah mula terbit, aku terus membenamkan sampai habis butuhku ke dlam cipapnya secara doggie, aku terasa juga kelainannya kerana lubang el ni agak besar berbanding selalu tapi aku ingat dia mengandung tentulah lubang cipapnya mula mengembang. El menggoyang-goyangkan punggungnya bila terasa batangku menyelinap masuk sampai habis aku terdengar suaranya uh..uh..uh..aku terus menyorong tarik pelan dan bertambah laju sambil aku berkata, sorry el abang balik tak beritahu abang tak tahan dah so abang main terus, el tahan sikit abang main dari belakang sampai terpancut, sambil aku meneruskan tujahan demi tujahan dan setiap kali koteku terbenam habis dia mendengus. Tiba-tiba el berkata….ini mak ni…bukan el. Aku terkejut dan terus berhenti tapi koteku masih terbenam dalam cipapnya. Aku meraba-raba kawasan tetek…sah tetaknya besar sebab tetek el sederhana sahaja. Aku raba pula di kawasan cipap…sah bulunya lebat dan kasar el punya sikit dan halus. Aku jadi panik, lalu mencabut keluar koteku, el berpaling…sahlah yang aku mainkan tu tak lain tak bukan mak ungku mertua aku. Mak sorry mak saya tak tahu saya ingatkan el tadi sebab kereta dia ada kat luar, el bawak kereta emak ke market…oh patutlah jawabku. Habis ni macam mana mak, gini aje jawabnya sebab engkau dah rasa burit emak jadi eloklah engkau habiskan sahaja, mak ungku membuka kerosang kebayanya satu persatu lalu menanggalkan kebayanya, kemudian membuka bra lalu menampakkan sepasang tetek yang besar dan agak jatuh (maklumlah dah season) tapi masih mengkar. Mak ungku dah telanjang bolen aku lihat walaupun badanya ada berlemak namun shape tubuhnya masih seksi dan boleh menaikkan nafsu jantan yang melihatnya. Mak ungku memberi isyarat supaya aku datang kepadanya setelah dia berbaring di katil aku seperti kerbau tercucuk hidung menurut sahaja, kemudian terus aje ku gomol mak mertua aku ni cukup-cukup sampai terdengik-dengik dia kelelahan, mainkan mak…mainkan mak sambil jari-jarinya memegang batangku membawa ke pantatnya. Aku meletakkan betul-betul di mulut pantat dan sress….menikam masuk sampai habis, uh..uh..panjang dan besar juga kau punya terasa ulu hati mak katanya, macam mana el boleh tahan hentakan engkau ni. Tak lama akupun memancut dalam pantat mak ungku dan aku rasa airnya banyak sungguh, kalau anak dara tengah subur dapat tentu buncit punya. Tapi batangku tak mahu kendur malah aku terus menolak tarik keluar masuk, mak ungku kemudian meminta aku memainkannya mengikut berbagai gaya aku cuma menurut. Mukanya aku lihat memerah menahan nafsu berahi yang melonjak dengan tiba-tiba maklumlah dapat batang muda, dia dah klimak dua kali dan meminta aku main terus sampai dia klimak sekali lagi. Aku mendudukkan mak ungku sambil batangku masuk dari bawah kemudian mak ungku naik ke atas agak berat juga mak mertua aku ni tapi biarlah kemudian aku pulak di atas. Mak ungku merapatkan kakinya sambil meminta aku menikam dengan lebih laju tak lama dia mengepit koteku dengan kuatnya sambil pelukannya kejap sekali, nafasnya mendesah bak kuda berlari laju dan pancutlah…pancutlah dalam burit mak…aku mendayung sekuatnya dan critt…crit…aku terpancut lagi. Aku membiarkan koteku terbenam seketika dalam pantatnya sebelum mecabut keluar. Aku lihat air mani melimpah keluar dari buritnya dan mengambil tisu supaya tidak membasahkan cadar. Setelah itu barulah ia bersuara, maafkan mak kerana mintak engkau main tadi, entahlah bila terasa pelir kau terbenam dalam pantat emak tetiba aje nafsu mak datang tak boleh tahan-tahan lagi, makpun dah lama tak main macam ni dah tua tak larat nak berdayung lama-lama tapi tadi rasa syok bukan main macam baru kawin pulak. Habis ni nak buat macam mana mak, aku bertanya, ok ini hal kita berdua aje jangan beri tahu sesiapa walaupun el, tapi suatu masa nanti biar mak yang story kat dia orang. Mak sebenarnya tengah cuci muntah el yang jatuh atas karpet tu tak perasan pulak engaku balik, mak baru sampai bila dengar el muntah-muntah, emak suruh dia ke market sebab takut bau muntah tu tambah meloyakannya. Tak apalah engkau mandi dulu, mak ke bawah kang balik si el tu payah pulak ceritanya, nanti dulu mak sebelum tu sambil aku kangkangkan semula kakinya dan menikam sekali lagi cipapnya dengan sekali henjut sampai habis ke dasarnya, pelan-pelan senak mak ni, pelir kau tu panjang. Selepas menujah empat lima kali aku mencabut keluar dan terus mencium bibir dan pipinya. Thank you mak, your cunt feel great, by the way I’m so sorry that I fucked you in that manner. Well ok, but only this once no more second time tahu, lain kali tengok dulu pantat siapa jangan main tojah aje nasib baik kena pantat emak kalau orang lain tadi kan panjang ceritanya. Itulah pengalaman ku termain pantat emak mertuaku, lepas peristiwa tu aku jadi cukup malu kat mak ungku sampai setengah tahun aku tak balik ke rumahnya hingga bising-bising pak ungku, dia tak tahu yang aku dah tertenggek bini dia. Mak ungku ada datang slow talk dengan aku yang sudah tu sudahlah, datanglah ke rumah bila el bersalin nanti sambil tangannya meraba koteku. Aku mula meraba cipapnya dan mencium bibirnya sambil menggesel-geselkan batangku pada pantatnya tapi tanganya menolak, cukup katanya, bukan apa mak cuma nak pastikan yang mak mampu menahan nafsu bila berdepan dengan engkau lagi dan jangan terfikir lagi nak main dengan mak, tu bini kau kan ada, dulu tu tak sengaja tak apa. Aku tak peduli, aku cempung dia dan letakkan di atas katil bilik tamu kemudian aku telanjangkan dia, mak ungku hanya mendiamkan diri, selepas aku juga telanjang aku dekatkan kepala butuhku kepada cipapnya, aku gesel-geselkan sampai cipapnya berair, mak ungku mengetapkan bib! irnya, aku terus mengulit-ngulitkan kepala batangku di mulut cipapnya dan menolak masuk tapi tak lepas hasyafah, ku lakukan itu berulangkali tak lama aku memeganag koteku yang telah cukup kembang dan critt…critt..aku memancutkan air maniku ke permukaan cipapnya yang lebat berbulu dan setitik dua terpancut jauh terkena teteknya. Aku mencium emak mertua aku sambil berbisik, saya juga tak akan mainkan mak lagi. Setakat itu sahaja kalau saya dah tahan nafsu bila berdepan dengan emak. Mak ungku tersenyum. Aku berbaring di sisinya sebentar sambil dia mengusap-ngusap rambutku, engkaulah anak emak, kalau kau betul-betul berahi dan pantat bini kau tak boleh digunakan datanglah cari mak tapi jangan masukkan pelir engkau dalam pantat emak, kat luar tak apa sambil dia memicit-mecit batangku yang dah mula nak keras semula……

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar